Detail

Perajin Tahu Tempe di Tangsel Keluhkan Naiknya Harga Kedelai

Monday, 4 January, 2021, 13:52 WIB
Penulis: Andre Pradana

MCMNEWS.ID – Perajin tahu dan tempe di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) mengeluhkan naiknya harga kedelai. Naiknya harga kedelai membuat penurunan omzet hingga 40 persen.

Salah seorang perajin tahu tempe, Nana, mengatakan, harga kedelai di pasaran naik dari harga Rp7.200 menjadi Rp9.000 per Kilogram

Menurutnya, hal itu sangat mencekik bagi para perajin tahu tempe. Bahkan dikatakan Nana, 3 hari kemarin teman-temannya melakukan aksi mogok membuat tahu tempe.

“Wong gara-gara kedelai naik, saya contohi biasa dapat Rp50 ribu ini tipis cuma Rp30 ribu,” ujarnya kepada, Senin (4/1/2021).

“Tempe gak mungkin lah berat. Tapi tahu kita naik 1000. Setiap hari kita sebagai perajin ya bisa 20 kilo buat jadi kedelai naik ya pengaruh banget, berasa bener,” ungkapnya.

Nana mengungkapkan, dirinya selalu membuat tempe dengan bentuk segitiga dijual dengan harga Rp5.000 per 10 tempe. Lalu untuk tahu dirinya membuat dalam bentuk plastikan dihargai Rp8000 dari sebelumnya Rp7000.

“Kalau tempe tergantung pesanan sama tenaga kita, kalau kita punya patokan jam 9 selesai ya targetnya hanya segitu aja, kalau lebih nanti jadi barang sisa, saya gak mau barangnya nyisa gitu,” tuturnya.

Dirinya berharap kepada pemerintah untuk bisa memproduksi kedelai di Negeri sendiri. Hal itu, menurut Nana, agar terjadinya keseimbangan harga kedelai dan tidak naik seperti saat ini dari harga Rp7.200 menjadi Rp9.000 per kilogram.

“Harapannya untuk pemerintah sebisa mungkin kedelai produksi sendiri lah dalam negeri, jangan import-import. Masa kita kalah sama Thailand,” paparnya kesal.

“Harapannya itu aja urusin pertanian jadi kita gak berulang kali begitu, jadi permainan pengusaha besar, jadi urusin itu pertanian, orang tanah batu di tandurin aja tumbuh masa kedelai impor mulu, akhirnya ya begini,” pungkasnya.