Senin, 21 Sep 2020 | WIB

Mengatasnamakan Petugas Kesehatan Dan Berdalih Pencegahan DBD, Warga Tangsel Dipaksa Beli Abate

Avatar
Penulis: Andre Pradana
Diterbitkan: 30 Juni 2020, 16:00 WIB

MCMNEWS.ID – Warga RT 02 RW 02 Lengkong Gudang Timur, Serpong, Kota Tangerang Selatan (Tangsel) diresahkan dengan Pungutan Liar (Pungli) mengatasnamakan Forum Peduli Lingkungan Pemberatan Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue (DBD).

Dalam foto kuitansi yang diterima Mcmnews.id, warga diharuskan membayar uang sebesar Rp 35.000 untuk pembayaran fest control.

Salah seorang warga Serpong, Titin (40) menceritakan, oknum yang mengatasnamakan petugas kesehatan tersebut, tetiba langsung memaksa untuk membeli obat DBD.

“Petugas tersebut mendatangi warga secara door to door, dan langsung memaksa agar warga membeli produk pemberantas nyamuk (Bubuk abate),” kata Titin ketika dikonfirmasi, Selasa, (30/6/2020).

Ketua Kelompok Kerja Operasional (Pokjanal) DBD Pamulang, Subekti, mengungkapkan, hingga saat ini hanya terdapat dua Kecamatan yang memiliki Surat Keputusan (SK), yaitu Kecamatan Pamulang dan Kecamatan Setu.

“Itu ilegal pak, kami tidak pernah ada program ke warga pakai minta uang. Kalau stempel kami Pokjanal DBD Kec Pamulang,” kata Subekti.

“Warga dimohon untuk menolak orang yang menawarkan secara paksa jasa pest control atau pembelian abate. Pest control hanya dilakukan.oleh puskesmas untuk kasus adanya demam berdarah. Abate sudah dilarang diperjualbelikan, warga yg memerlukan semacam abate telah disediakan lavarsida di setiap puskesmas secara gratis,” tambahnya.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangsel, Deden Deni, ketika dikonfirmasi mengimbau, agar masyarakat menolak jika ada kejadian seperti itu.

Menurutnya, yang terjadi di Serpong adalah modus lama. Dikatakan Deden, orang yang memperjual belikan Abate adalah oknum yang memanfaatkan keadaan.

“Itu adalah oknum-oknum yang memanfaatkan situasi, karena di Dinas Kesehatan tidak pernah memperjualbelikan Abate, bagi masyarakat yang membutuhkan silahkan minta kepada Puskesmas,” Ungkapnya.

back-to-top